Wednesday, December 30, 2009

Datang lagi





Selamat Tahun Baru 2010,
Moga ada kebahagiaan untuk ku..








mmm.....


amin...

Menulis

Terasa macam tak sempat nak menulis entry baru.. tetapi jalan2 cari knowledge & skill di blog mari bina blog, buat saya tersenyum-senyum membaca post http://maribinablog.blogspot.com/2009/12/kering-idea-perlukah-copy-paste-entri.html . Pasal mencari idea untuk update blog. Terima kasih kerana mengingat kan. Sepanjang penulisan saya, saya kira macam belum pernah lagi le copy-paste bulat2 dari blog orang lain. Paling-paling saya ambil sedikit untuk buat promo dan bagi kredit baik punya.

Semacam ada tarikan, tadi singgah perpustakaan mencari-mencari buku baru untuk dibaca dan bakal menjadi bahan teroka. Memilih dua dari 4 buah buku, hanya 2 yang boleh dipinjam, salah satu berkaitan dengan teknik penulisan. Masuk blog sendiri, klik link pautan mana2 blogger yang update post, tertarik dengan peluang dari blog Professor Ahmad Nawawi Uitm. Wah! dapat lubang untuk sumbang tulisan dari tangan yang kerdil ni, nak la. Tak de pengalaman formal cuma teringat-ingat lepas SPM dulu ada buat dua buah cerpen remaja untuk diri sendiri. Tulis dalam buku latihan je. Sayangnya tak simpan betul2, dah hilang. rasanya yang satu lagi ada lagi sebab pernah terjumpa masa kemas-kemas rumah beberapa tahun dulu, yakin belum terbuang.
"Ya Allah! kurniakan aku buah fikiran dari petunjuk-Mu. Aku ingin menjadi seperti mereka.."

Wednesday, December 23, 2009

Bayang-bayang western centric

Bertanya dan berkongsi pendapat dgn sahabat subulassalam, memberi sedikit sebanyak maklumat baru seterusnya keizinan Allah menunjukkan saya suatu penemuan baru dalam ilmu sejarah. Sebenarnya, ia bukanlah penemuan baru dan asing selayaknya kajian bioteknologi, ia sebenarnya telah sedia ada, tapi akibat tiadanya daya usaha dari tangan ini maka apa yang hanya sejengkal duduknya dengan kita tidak akan ditemuinya..

Lanjutan dari keinginan pencarian kesan dari pembacaan buku tulisan Kassim Thukiman (rujuk entry lalu), hati saya terkinja-kinja hendak mencungkil rahsia dimanakah kekuatan Negara Islam hingga kemerdekaan Tanahair kita terpaksa dituntut kepada satu bangsa yang bukan berdauhlahkan Islamiyah.


Memetik sedikit isi artikel bertajuk ‘Membongkar sejarah tentera Islam Hanzar dan Hitler’.

….. Mengapa Mufti Baitul Maqdis Sheikh Amin al Hussein boleh bekerjasama dengan Hitler yang zalim itu?....

Antara Nazi dengan orang Islam mempunyai musuh yang sama; British, Yahudi dan Komunis. Pengisytiharan Palestin sebagai Wilayah haram Israel, penjajahan Negara Islam oleh British, kejatuhan Kerajaan Bani Uthmaniah dan kebangkitan Zionis adalah rentetan kepada usaha Sheikh Amin al Hussein membuat kerjasama ketenteraan ini.

Penubuhan division Hanzar yang diketuai sendiri oleh Sheikh Amin al Hussein dianggotai 100,00 muslim Bosnia. Division ini membawa panji khalifah Uthmaniah yang telah jatuh pada 1925 (mungkin ke angkara Mustaffa Kamal Attartuk?)

Malangnya, ramai yang tidak mengetahui kerana sejarah kezaliman Hitler telah menenggelamkan sesuatu yang ingin disembunyikan. Ketika itu ramai pemimpin-pemimpin Negara Islam yang baru merdeka daripada penjajah terus mewujudkan kerjasama dengan bekas penjajah demi mengekalkan survival politik mereka. Sedangkan Sheikh Amin al Hussein telah hidup dalam buangan sejak 1937 hinggalah ke akhir hayatnya pada tahun 1974 (*17 tahun selepas Malaysia Merdeka)demi membebaskan bumi suci Islam dan Negara Islam lain dari cengkaman Zionis Israel dan penjajahan barat.

Lagi, tertarik untuk saya mengeluarkan sedikit intipati muqaddimah pengarang Hj. Abdul Malik Bin Abdul Karim Amirullah dalam kitab klasik jawi bertajuk ’Cara Mengenal Tuhan’.

…… Bertambah meluaslah pergaulan dan percampuran suku-suku bangsa dan pemeluk agama. Masing-masing membawa adat istiadatnya dan pandangan hidup, dengan sendirinya telah turut membina kebudayaan Islam…

…… Kemajuan penyalinan falsafah Yunani, terutamnya falsafah Plato dan Aristotles menyebabkan timbulnya pertimbangan-pertimbangan secara falsafah. Maka kemajuan falsafah itu kadang-kadang dapat meragukan orang daripada agama. Orang yang lebih banyak mengemukakan dalil fikiran daripada dalil kepercayaan…

…..Akhirnya kemaiuan barat dalam cara berfikir tadi menimbulkan perubahan baru yang merubah sama sekali jalan sejarah. Datanglah penjajahan barat kepada alam timur. Benua Eropah yang dahulunya separuh telah pernah jatuh bawah pengaruh Islam, sekarang kembali mendudukki Negara Islam. Maka seketika bangsa barat itu masuk ke negeri-negeri Islam, mereka mendapati raja-raja Islam sedang leka dengan istana dan gundeknya. Ulama’-ulama’ Islam sedang mengaji kitab-kitab lama, pesaka lama, berkhayal mengenangkan zaman yang telah lama berlalu…

Apa yang dapat kita gambarkan dari dari petikan-petikan diatas? Sesungguhnya kita acapkali diperingatkan tentang strategi barat; tv, radio, buku, pelajaran di sekolah bahkan mak ayah kita pun selalu cakap. Disuruh meneladani pejuang/pemimpin Islam hakikatnya, kita tidak diperlihatkan tentang sejarah dari dahulu hingga kini yang tidak lari dari konsep ketuhanan dan agama. Mmm…mungkinkah terlalu banyaknya bayang-bayang western centric hingga menutupi apa-apa yang sebenarnya?

Thursday, December 17, 2009

Selamat Tahun Baru Hijrah

Salam Maal Hirah 1431 Hijrah..
Moga buku lama yang ditutup telah dibawa keluar segala panduan untuk memulakan buku yang baru..

Tuesday, December 15, 2009

Fakta tersembunyi atau disembunyi..

Malaysia, Perspektif Sejarah dan Politik. Tulisan Kassim Thukiman, Jabatan Pembangunan Sumber Manusia, Fakulti Pengurusan Sumber Manusia, UTM Skudai. Banyak aspek dan fakta yang mengejutkan saya yang tidak pernah diberitahu oleh cikgu-cikgu atau sesiapa, atau mungkin sekarang saya sahaja yang baru hendak membuka lembaran sejarah…

Susur galur corak pemerintahan yang terhasil pada zaman ini bertunjangkan sejarah politik era pentadbiran British. Logik juga dikatakan penulis yang mana sejarah Negara banyak dilihat dari western centric bukan dari kaca mata tempatan, dari jiwa yang sedar akan aku milik Allah. Tidak pasti sama ada fakta yang sebenar tersembunyi atau disembunyikan. Penerapan jati diri terhadap bangsa agama dan Negara tidak berjaya diterapkan ke dalam jiwa anak muda mungkin salah satunya adalah faktor fakta yang tersembunyi. Apapun asasnya adalah membaca dan meneroka, jika tidak rajin meneroka dan membaca kita tidak akan tahu.

Antaranya yang dihuraikan dalam buku ini adalah mengenai sebab dan akibat dari agenda penubuhan Majlis/Jabatan Agama Islam, strategi serangan Jepun, perkembangan ideology komunis berkaitan Negara China, kemerdekaan 1957 dan Suruhanjaya Reid, keluarnya PAS dari Parti Perikatan, Keluarnya Singapura dengan sikap Lee Kuan Yew, tegasnya Brunei tidak mahu menyertai Malaysia dan beberapa lagi yang lain.

Tidaklah saya terangkan secara mendalam kerana apa yang saya cari adalah sesuatu lain yang agak kompleks memakan masa bertahun-tahun mungkin.

Apa yang saya cari? Penghujungnya adalah nur Islam…

Sunday, December 13, 2009

belajar seumur hidup


ada orang habis sekolah, habis lah belajar. Ada orang dapat ijazah, habislah belajar.

Bangganya ada juga orang semakin tua tak habis belajar. Semakin belajar semakin bodoh, semakin mencari ilmu... selagi hidup jangan berhenti belajar..





* Terima kasih Mr Ayi atas kritikan membina. Saya akan perbaikki dan baiki dan baiki..

Menelusuri sejarah Johor (Siri 2)

Pasal Segamat, penulis banyak mendapat respond dari penyimpan sejarah yang mengatakan “jika hendak mengenal Segamat, kenal dulu sejarah sungainya”. Al-kisah Bendahara Tepok yang lumpuh, lari dari Melaka untuk meyelamatkan diri bersama anak-anak buahnya. Oleh kerana sukarnya menyelusuri jalan darat, baginda menggunakan sungai untuk memudahkan perjalanan hingga sampai di satu tempat yang selamat. Lokasi tersebut digambarkan sangat indah dengan pasir memutih dan air nyaman. Ketika dibawa mandi baginda tersangat puas dan berkata ‘segar amat’. Itulah asal nama Segamat. Selang beberapa keturunan sekitar Sungai Segamat meriah dengan kegiatan social dan ekonomi. Beberapa pengkalan untuk orang tempatan berdagang mula wujud. Yang paling popular adalah Pengkalan Esah. Selain kegiatan ekonomi, masyarakat di situ menggunakan sungai sebagai aktiviti hiburan dengan aktiviti yang dianggap seronok masa itu. Namun banjir besar 1926 telah meranapkan semua kemeriahan Sungai Segamat. Terkini banjir besar 2007. Juga kisah tersebarnya penyakit kusta, menjadikan sungai segamat bertambah muram. Dan sekarang tiada apa lagi yang dapat dilihat kecuali sekadar air yang mengalir.

Teringat saya pernah menyertai persembahan nasyid sempena Program Ekspedisi Kayak Laluan Bersejarah “Penarikan” ke Sungai Muar tahun 2004. Bertempat di perkarangan Jambatan Putus, Buluh Kasap. mm.. waktu itu apalah kesedarannya sangat pasal sejarah tempat itu, cuma dengar dan angguk-angguk o..

Jambatan Putus. Segamat adalah antara kawasan hebat bagi Jepun. Perebutan kuasa dengan British, menjadikan Jambatan ini sebagai sasaran bom oleh tentera British. Tujuannya supaya dapat melambatkan pergerakan tentera Jepun keluar dari Segamat untuk mara ke kawasan strategiknya. Tapi Jepun tak mati akal, dipotongnya pokok-pokok getah dan timbunkan ke dalam sungai supaya mudah diseberangi, dipikulnya basikal masing-masing. Hingga kini, Jambatan ini masih kekal dibiarkan sebegitu sebagai peringatan dan menjadi monumen sejarah yang boleh dilihat.

Kehebatan Jepun menguasai Tanah Melayu hanya dalam tempoh 2 tahun, buat kita terfikir2, apakah ilmu yang digunakan hingga mendapat kejayaan mudah untuk menjajah? O.. sebelum Jepun masuk ke Tanah Melayu, telah lama perisik-perisik Jepun menjalankan tugasnya disini. Perisik Jepun ini terdiri dari peniaga, doktor, tukang gunting rambut (gunting dalam lipatan, musuh dalam selimut) Mereka berkhidmat disini dalam tempoh beberapa lama sambil menjadi agen memberi maklumat rahsia geografi Tanah Melayu kepada ketenteraan Jepun.

Lain, tidak dapat saya ceritakan pula sejarah Bukit Kepong, Liang Batu, Pagoh. Ini laluan ke rumah adik saya yang menetap di Muo. Laluan ini bukanlah asing, namun tinggalan sejarah dan pandangan alamnya, kadang-kadang buat saya, sedikit seram jika memandu bersedirian, hmm… perasaan saya sendiri kot, tapi apa yang dibaca menjadikan bayang-bayang itu seolah-olah baru lepas berlaku…. Dugaan….

Menelusuri sejarah Johor (Siri 1)

Buku ni dah pulang ke Perpustakaan. Alamak! Tak dapat nak dinyatakan pengarang dan penerbitannya…

Tidaklah dapat menghabiskan keseluruhan penceritaan buku ini di setiap Daerah di Negeri Johor. Buku ini pun memuatkan sekadar beberapa lokasi di setiap Daerah. Dalam pembacaan saya fokus pada daerah kelahiran saya, Segamat. Banyak yang saya tidak tahu tentang tanah Segamat ini selain ayat popular yang bermain di mulut “Segar amat”. Kenapa saya tak tahu, apakah lokek sangatkah mak, abah nak bercerita tentang sejarah bumi Segamat ini? Oh! Tidak… mak dan abah berasal dari Muo (loghat tempatan bagi Muar). Laluan kami balik kampung selama-lama hidup ni ialah Chaah-Yong Peng-Parit Ya’ani-Parit Sulong-Parit Yusof-Parit Jawa. Saya lebih mengenali sekitar tanah jajahan ini berbanding tanah kelahiran sendiri, Labis Segamat.

Buku ini menceritakan sejarah Parit Sulong berkaitan penjajahan Jepun. Kesan penulisan yang baik oleh si penulis mampu buat saya berdiri bulu roma kerana saya sempat melihat fenomena tinggalan sejarah itu waktu kecil dulu. Jambatan Parit Sulong menyimpan sejarah yang sepatutnya dipelihara tapi telah diroboh akibat pembangunan. Masih terbayang-bayang rumah pasung diperbuat dari papan yang sunyi sepi ditumbuhi rumput memanjat berhampiran sungai ini. Berhampiran sungai ada Sekolah Kebangsaan. Saya pernah berurusan dengan sekolah ini, terasa semacam juga dengan rekabentuk bangunan lama di pintu masuk sekolah. Namun dah ada beberapa bangunan baru dibina seiring dengan pertambahan murid. Menurut buku ini, di sekolah ini ada sebuah perigi yang telah mengalami zaman tragis dimana berlaku pembunuhan org2 cina oleh tentera Jepun. Perigi itu mengeluarkan bau yang sangat busuk mungkin kesan timbunan mayat-mayat.

Pada zaman komunis, wujud satu kumpulan Selendang Merah. Kumpulan ini terdiri dari orang alim yang memilikki amalan khusus yang pada masa itu berjuang untuk menentang komunis yang menindas orang Melayu. Waktu itu adalah tempoh sengitnya api semangat perkauman. Kumpulan ini panjangnya pengaruh dari Batu Pahat hingga ke Muo. Emak dan abah pernah cerita pengalaman mereka melihat sebahagian amalan mereka kerana arwah datuk dan datuk saudara saya turut menyertai kumpulan ini. Namun zaman mak dan abah kenal kumpulan ini, ia dah semakin hilang mungkin kerana waktu itu adalah tempoh masa selepas termeterai perjanjian damai antara Dato’ Onn dan ketua pemimpin Seledang Merah.

*Tak mungkin lupa peristiwa pernah ternampak seorang lelaki berpakaian putih dan berserban (berkulit agak gelap) seperti Pak Kiyai duduk di tepi sungai waktu saya kecil dulu, waktu itu sedang sibuk mencari abah dikebun tetapi terserempak dengan hamba Allah ini, perasaan ketika itu terlalu takut tetapi mulut seakan dikunci untuk menceritak semula pada keluarga. siapakah hamba Allah ini... adakah permainan minda saja. Namun peristiwa ini semacam ada misterinya..

Sepi yang lama



Lama menyepikan diri, sejak seminggu dua lalu. Banyak perkara yg sedikit sebanyak menidakkan kesempatan untuk menulis blog.
Malam ini dengan semangat lagu Ar-Ruhul Jadid, tangan ni jadi ringan untuk memulakan post kali ini.


…Penuh dugaan jika komputer peribadi rosak, rasa dunia ni kosong… oh! Terlalu cintanya pada komputer kesayanganku… merajuk dia, buat aku pun jadi tak tentu haluan hua..hua… Percaya pada ketetapan Allah sesuatu ujian yg kita hadapi dgn sabar akan diganti dengan nikmat yang lebih baik kemudiannya…. komputer dan kembali sihat malah lebih menceriakan aku si pemunyanya….. love u pc

…Isnin lepas terlibat dengan program kemasyarakatan di kampung setelah sekian lamanya tidak diadakan majlis ilmu seumpamanya. Rasa jiwa ni dah kering gersang dah. Menjadi kelaziman aktiviti kampung: majlis tahlil, yassin, Qur an. Tapi, yang berbentuk begini kali terakhir masa majlis Maulidur Rasul entah tahun bila. ….akhirnya dengan izin Allah telah berlangsung diskusi ilmiah Program Pembinaan Insan dengan kerjasama KEMAS Labis. Penceramah program tersebut ialah Cik Fadzliza binti Hj. Mahat. Tahniah! Cik Fadzliza kerana berjaya memberi serapan penjiwaan melalui respond dan riak emosi yang ditunjukkan oleh peserta program, hinggakan saya secara tak sengaja memberi komen tentang ‘pitching’ di penghujung program tu (jadi juru acara, boleh le bersuara sikit…). Pengisian ceramah berkaitan ‘konsep bersyukur’. Menyentuh tentang kemakmuran yang kita nikmati dan institusi kekeluargaan.

….Menghadirkan diri dalam mesyuarat yang dimonopoli oleh orang-orang lebih berusia dan berpengalaman buat saya jadi kecil sekecil-kecilnya…. Entahkan dengar ke tidak suara ni… tak pelah, ikut je lah…. Op! setiausaha, jawatan kanan tu, orang bagi tumpuan juga. Ada juga ‘tempat’ aku di sini…


….Petang tadi, berusrah. Ya Allah! Rasa syukur yang amat. Menghadiri program majlis ilmu sebegini baru terasa sel otak bergerak. Kami mendengar, membaca dan bertukar-tukar pendapat. Ada yang salah untuk diperbetulkan, ada yang betul untuk diulas….asal kita bernama insan yang selalu terlupa (saya yang selalu ter……lupa), jadi program usrah ini membantu saya untuk mengingat kembali…terasa banyaknya amalan yang tertinggal, kerana banyaknya tabiat mengambil ringan… banyak juga perkara yang tersalah tafsir kerana tersalah sumber atau tidak cukup sumber.

Ok la itu sedikit cerita peribadi sepanjang menyepikan diri…untuk sekadar waktu ini.

Sunday, November 22, 2009

Wahai panglima

“Selamat datang wahai Munajamah, utusan daripada khalifah. Pastinya ada perkara penting yang mahu disampaikan. Tidak sabar rasa hati ini mahu mendengarnya,” ujar Khalid bin Walid.

“memang benar kata tua. Ada perutusan penting daripada khalifah yang mahu saya sampaikan. Disebabkan perkara ini sulit dan rahsia, lebih baik hanya panglima seorang sahaja yang mendengarnya,” cadang Munajamah.

Khalid bin Walid mengarahkan yang lain beredar.

“Tinggalkan kami berdua sahaja di dalam khemah ini supaya kami boleh berbincang empat mata,” arahnya.

……. “Saya membawa dua berita sedih dan satu berita gembira. Berita manakah yang perlu saya sampikan dahulu?”

“Dahulukan berita sedih supaya hati saya terubat dengan berita gembira,” jawab Khalid bin Walid.

“Khalifah Abu Bakar meninggal dunia pada 23 Jamadil Akhir bersamaan 13H. Jenazahnya selamat dikebumikan bersebelahan dengan makan Nabi Muhammad.”

….”Inna lillahi wainna ilaihi raajiun…” ucap Khalid bin Al Walid.

“Umar bin Khattab dilantik menjadi khalifah Islam yang kedua denagn persetujuan oleh semua penduduk Islam di Mekah dan Madinah,” beritahu utusan itu.

…….

“Boleh saya sampaikan berita sedih pula?” tanya Munajamah.

“silakan.” Khalid bin walid sedia mendengarnya.

Munajamah menatap muka Khalid lalu berkata “saya harap tuan tidak terkejut dengan berita yang mahu saya sampaikan ini. Saya yakin tuan kuat semangat dan berhati cekal, baik semasa susah mahupun senang.”

“Katakan saja kerana saya sedia mendengarnya” balas Khalid

“Umar bin Khatab selaku khalifah Islam, memecat tuan daripada jawatan ketua panglima tentera Islam. Tempat tuan bakal digantikan oleh panglima Abu Ubaidah bin Jarah. Ini surat perintah daripada khalifah dan saya diamanahkan menyampaikan kepada tuan.”

Khalid bin Walid membuka surat itu dengan tenang lalu membacanya. Wajahnya langsung tidak menampakkan apa-apa perubahan.

Petikan buku :

Khalid Memburu syahid

Bab 40 : ‘Warkah Pilu’

Muka surat : 344-349

Emosi saya amat terusik dengan bab ini. jiwa sangat tersentuh dengan kandungannya. Terasa mata saya digenangi air… bagaikan mahu lari ke zaman itu utuk menyatakan sokongan dan pujian buat panglima berjasa Khalid Al-Walid. Allahu akbar!

Sunday, November 15, 2009

Apabila hadis diambil sedikit sebagai penambah perisa


Menukar-nukar channel untuk ditonton mengikut pilihan yg sesuai terhenti di channel Astro..hmm tak ingat yg mana. Beri tumpuan sekejap pada testimoni penonton untuk sebuah filem yg bakal ditayangkan. Saya bukan penjejak wayang tetapi tertarik mendengar maklumbalas seorang penonton wanita tentang kehebatan filem judul ‘JALANG’ tu. Mendengarkan tajuk saja dah menakutkan… mgkn sekadar tajuk, saya tidak bersangka buruk. Tetapi bila menyaksikan sepintas lalu potongan babak dalam filem tu…. mampu buat saya naik pitam….

Malamnya membelek akhbar, pastinya padat cerita panas, politik, hiburan, jenayah dan pelbagai lg. Wow! betullah panas. (bacalah akhbar Berita Minggu dan Mingguan Malaysia 15 November 2009). Mgkin produksi filem ini sedang memperhebat untuk mempromosikan hasil kerja mereka. Bidang pekerjaan begini memang memerlukan promosi, ye lah! kalau tidak mana orang nak tau…

Apa yang menjadi hati saya kacau ialah kandungan artikel yang membuktikan bahawa manusia sekarang telah menggunakan konsep ‘matlamat menghalalkan cara’. Ibaratkan sabda2 nabi ini diambil sedikit sebagai penambah perisa bagi menghalalkan produk untuk penonton muslim di Malaysia. Memang diakui di zaman Rasulullah ada banyak perihal mengenai wanita dan penzina yang dikisahkan bertujuan untuk menghuraikan soal hukum dan penyelesaiannya. Saya sokonglah maksud hadis itu berkenaan pelacur yang meninggal dunia dan bertaubat. Kemudian, Rasulullah menyelesaikan masalah hukumnya. Waktu itu adalah zaman awal Islam dimana lebih enam ratus tahun manusia zaman itu ditinggalkan oleh dakwah Nabi Isa (yang asal).

Sessi fotografi bersama pelakon filem itu dilihat agak mengaibkan. Sedangkan urat perempuan sesama perempuan islam pun antara pusat hingga lutut, inikan pula satu Malasia… mm.. apalah nasib hadis nabi dipergunakan utk satu-satu perkara utk menarik perhatian tetapi boleh pulak hadis untuk aurat tak digunapakai. … kenapa aurat? Sebab setakat ini, itu yg saya nampak.

Meneruskan bacaan akhbar, menyelak di helaian lain; artis dengan penafian baju kemban. Ini pun mampu buat saya migraine. Mana tak migraine, dinafikan berkemban tetapi baju yang ditunjukkan ketika diperkatakan orang tu pun tak cukup sifat. Cuba diperhatikan betul2, apa mgkin mata saya yg kelabu ke…tapi betullah pakaian tak bertutup sebahagian bahu dan tangan (boleh gunakan istilah berbaju tetapi telanjang). Apa benda lah ni….

Selak-dan selak akbar lagi, saya sedikit terkilan berita yang sepatutnya diletak dimuka depan, ‘Hafiz muda naik haji’, menjadi seolah2 berita picisan. hmm… tak sampai separuh muka surat pun…Sepatutnya berita ini antara yang menjadi tajuk utama, bagi hangat sikit, buat contoh pada anak-anak muda, jadi motivasi…

Hmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm….. dengan harapan agar mereka segera mendapat hidayah. Peringatan dan amaran juga untuk diri saya.

* Ada terlintas juga di benak saya, inikah bentuk dakwah yang diperlukan oleh negara kita?

Friday, November 13, 2009

Orientalis



Saya teruja untuk berkongsi dengan saudaraku muslimin-muslimat tentang sebuah buku tulisan Ustaz Mohd. Fikri bin Che Hussein bertajuk BIOGRAFI TOKOH ORIENTALIS MENURUT KITAB AL-A’LAM AL-ZARIKI. Apa yang penulis fikirkan adalah antara yang saya cari-cari sebelum ini.

Memetik kata-kata beliau dalam muqaddimahnya :

….. Pembaca yang budiman,

Mutakhir ini keyakinan umat islam terhadap ulama mereka semakin tipis, kepercayaan kepada rujukan dan sumbangan ulama silam semakin terhakis. Kebenaran dan hakikat kian terkalis, kesucian dan kesahihan mula dijangkiti kudis..

Begitulah kehidupan umat Islam dewasa ini, kekecewaan dan kebingungan terus melanda. Dalam menghadapai masalah ini, ilmu pengetahuan masih tidak mempunyai kedudukan yang kukuh, sebaliknya ia sebegitu lemah sehingga umat Islam terpengaruh dengan pelbagai hal dan perkara yang disentuh.

Pertentangan agama antara Islam dan kristian sejak bermulanya Perang Salib, diikuti dengan penjajahan di negara-negara umat Islam dan usaha-usaha westernisasi atau pembaratan terhadap orang timur secara dakwah kristianisasi terhadap kaum Muslaimin semakin meluas.

Diantaranya ialah gerakan orientalisme yang mengkaji ilmu-ilmu islam dan memaparkannya kepada umat Islam dalam bentuknya yang terpesong daripada yang tulen. Gerakan ini mendapat tempat yang kukuh di dalam institusi pengajian negara-negara Islam dan berjaya memesongkan pengetahuan umat sejak dari umur yang kecil lagi. Hal ini sepertimana yang pernah diulas oleh Dr. Mustafa al-Siba’ie (rhm) dalam kenyataanya :

“Apabila kita membaca sejarah yang dipelajari oleh anak-anak kita dan segala bidang yang diajarkan kepada mereka di peringkat sekolah hingga ke pusat pengajian tinggi, kita pasti terlihat gerakan ini (orintalisme) secara terang-terangan menentang umat muslim kita dan menyelewangkan sejarah peradaban dan ketamadunannya.

Malangnya, mereka yang melaksanakan agenda ini terdiri dari kalangan anak-anak penjajah yang telah diasuh dengan acuan yang mereka kehendakki. Merekalah yang telah menyusui anak-anak kita dengan susus mereka, merekalah yang meracuni kotak fikiran anak-anak kita agar generasi ini bakal menjadi pengganti kepada gerakan-gerakan rahsia mereka” …..

Dua matlamat penulis menyusun buku ini yang saya ringkaskan :

1) Kerajinan orang barat mengkaji ilmu islam

2) Para orientalis ini yang berniat jahat menyelewang ilmu islam daripada asal kejadiannya.

Akhir kata penulis adalah situasi KEJAHILAN umat Islam sendiri yang mengundang banyak bahaya.

Inilah yang mesti umat islam sedar di dunia tua ini. Sungguh pengalaman kita dalam kehidupan akhir zaman amat sempit, sukar sekali memilih jalan yang ‘berlandasan’. Ada banyak pilihan disekeliling kita adalah jalan yang nampak lurus tetapi sebenarnya jerlus.

  • Teringat sahabat mendedahkan ideologi Freemason
  • Teringat sahabat memberi peringatan bahawa musuh islam tidak boleh dijadikan teman atau sahabat kerana musuh islam tetap musuh islam dengan agendanya.

Ya Allah, peliharalah aku dan saudara-saudaraku..

Sunday, November 8, 2009

Erti 'seseorang'

Sabtu lepas, menghadiri jemputan perkahwinan seorang kenalan… dlm hati berharap agar dapat bersua muka dengan seseorang. Ustazah yang lama nak kenal. Tapi nampaknya tidak ada juga rezeki itu..hm.. nombor telefon pun dah hilang tak ketahuan. Berbual dengan Cikgu Zul, oh! isterinya pun cikgu yang mengajar satu sekolah dengan ustazah. Tapi…. Hati ni jd kembang kecut tengok muka si isteri cikgu Zul ni..masam tak senyum pun tak. Tak jadilah nak tanya, rasa mulut ni macam terketip stepler..

Alangkah beruntungnya menjadi orang yang terpilih untuk dihormati, disukai kerana Allah. Bagaimana menjadi orang yang disukai manusia kerana Allah? Adakah bergantung penuh pada hatinya? amalannya? nasibnya?

Berkumpul dalam majlis Usrah bersama sahabat seperjuangan, selalu mengingatkan saya agar kita dipilih oleh Allah agar termasuk di kalangan ‘golongan yang sedikit’. Teringat kenangan sewatu di KUSZA, alangkah seronoknya komuniti waktu itu. Sukarnya untuk mendapatkan kembali masyarakat seperti itu di era perkembanganku sekarang ini. Beruntunglah mereka yang masih dapat bersama dengan kelompok sealiran mereka.

Namun hidup perlu diteruskan dengan hikmah mungkin ini perjuangan yang perlu diperjuangkan untuk mereka yang kehausan atau tidak ketahuan. Bertolak ansur dalam sosialis kehidupan bertukar milik apa yang dimilikki, jika semua orang tahu apa saja yang ada pada kita adalah pinjaman…

Apa yang menjadi ubat adalah ‘seseorang’ yang boleh dijadikan rujukan, panduan, mungkin juga sahabat, teman tentang duniawi dan ukhrawi. Inilah sebahagian pencarian saya mencari ‘seseorang’ Namun dugaan juga dalam usaha mencari seseorang ini heboh sekarang isu tauliah dalam urusan agama. Jika untuk berdakwah perlukan tauliah, lihatlah kesan kepada kemarahan bumi. Saya agak sedih dengan kejayaan percaturan yahudi seperti ini. Bacalah banyak buku sejarah islam berkaitan yahudi dulu hingga kini, kita akan faham mengapa situasi ini berlaku… Moga Allah pertemukan saya dengan ‘seseorang’ dan ‘seseorang’ dan ‘seseorang’. He… tapi bukan…orang-orang.

Tuesday, October 13, 2009

motivasi dlm perang

Setiap org ada cara tersendiri utk menaikkan mood masing2. Jika kita melihat saranan para motivator samada dari tulisan atau audio-visual, pelbagai jenis tips yang disenaraikan cuma kita saja yang perlu memetik suis untuk menggerakkannya.

Akhir ini saya menggunakan idea pelik untuk menaikkan mood saya untuk berfikir dan bekerja. Mgkin bkerja dgn komputer membuat saya lbh byk bercinta dgn desktop berbanding mengadap makhluk bernama insan..

Entah dari mn dtg inspirasi pelik ni, mgkn rahmat dr tuhan, alhamdulillah...

Beberapa hari lepas saya menjiwai peperangan-peperangan sejarah awal islam. Dari Perang Badar-Perang Uhud-Perang Ahzab-Perjanjian Hudaibiyah- Perang fatah.

Saya sedikit mula mengenali watak Panglima Khalid Al-Walid, Panglima Salahuddin Al-Ayyubi.
Kebanyakkannya adalah artikel yang saya ambil dari internet dan dicetak dan disusun dalam fail khas.

Semalam emak mengintip apa yang saya cetak dr komputer, (mgkn agaknya mak terfikir2 apa yg seronok sgt sy mencetak tu). Bila emak membaca perkataan pertama artikel yg dicetak tu..mak terkejut dlm nada bisik "Perang..??!!"

Hmm... apalh agaknya yg mak fikirkan tentang saya, biarlah...

Yang pasti saya teruja dengan daya kreatif para mujahid zaman anbiya' dalam menyusun strategi untuk menghadapi pelbagai situasi. Betapa kita ini pasti mendapat pertolongan Allah jika kita benar2 mentauhidkan Allah.

Setiap kelebihan ada kekurangan, perpaduan satu kumpulan lebih kukuh jika ada smgt jihad/kesatuan. Kemenangn bkn bergantung pada kuantiti. Kekuatan rohani lbh penting namun bkn bermakna kekuatan jasmani tiada peranan.

Huh! terlalu byk nak diungkapkan, belum habis mengaji lg..

Monday, September 28, 2009

Budaya membaca


17 September 2009

Menonton siaran Forum Perdana Ehwal Islam di RTM 1 malam ini membuai rasa seronok, Gandingan mantap antara Pengerusi Dr Mohd. Ridhuan Tee Abdullah dan ahli-ahli panel Datok Dr Mohd. Fadzilah Kamsah (motivator kegemaran), Dr Muhammad Uthman El-Muhammady (Intitut Antarabangsa Pemikir dan Tamadun Islam) serta Prof Madya Dr Sharifah Hayaati.

Tajuk yang dibawakan berkaitan dgn budaya membaca (tak ingat pulak tajuk penuhnya, apapun berkisar tentang membacalah) yang dilangsungkan di Perpustakaan Negara.

Dari awal hingga akhir forum saya melihat bahawa pokok pangkal membaca ini walau berapa banyak buku dan ilmu yang dijadikan bahan bacaan, jadikanlah bacaan Al-Qur an sebagai pegangan asalnya, Ketiga-tiga panel menyebutkan perkara yang sama. Ini menunjukkan betapa beruntungnya kita sebagai umat islam memilikki satu sumber ilmu yang unggul daripada Al-Qur an. Dr Uthman menyarankan kita membaca buku-buku biografi sejarah orang islam. Saya teringat akan azam saya di awal tahun 2009 untuk membeli buku biografi kejayaan. Setakat ini saya masih belum dapat membeli sebaliknya meminjam dan membaca bahan dari Perpustakaan Desa kecuali beberapa majalah intelek yang memaparkan koleksi kejayaan usahawan.

Saya tertarik dgn kisah Dr Uthman menceritakan perjalanan beliau dari Kelantan ke Kuala Lumpur ke Pulau Pinang untuk mencari sebuah buku …. Iqbal, seorang pemikir islam. Saya juga menanam impian untuk mendapat biografi seorang pejuang islam yang hebat dengan strategi peperangannya di era selepas kewafatan nabi, cuba anda teka…..

Saya pernah terbaca sinopsis terbitan PTS, mmm bila agaknya akan sampai.

DMFK memberi info baru, umur 7 hingga 14 tahun adalah peringkat kritikal. Kenapa? Umur ini adalah peringkat mendidik bila dipaksa dan mereka merasa terpaksa untuk membaca maka selepas tempoh waktu sekolah mereka sukar ada minat utnuk membaca. Akan tetapi jika berjaya di pupuk pada peringkat ini, insya allah dengan sendirinya mereka akan mengamalkan budaya membaca ini sampai bila-bila dan dimana-mana.

Prof Madya ada mengkritik tentang orang yg suka beralasan tidak boleh membaca ketika di dalam kenderaan/dalam perjalanan dengan alasan pening kepala. Syukur alhamdulillah saya tiada masalah itu, namun memang banyak saya mendengar orang sekeliling menghadapinya, OK! Adakah bila sampai ke destinasi mereka akan terus membaca untuk menggantikan masa yang terbuang sepanjang perjalanan? He… anda tahu jawapannya.

Biasanya Forum Perdana tiada sebarang ekspressi riang ria ketika menontonnya kecuali rasa kadangkala biasa2 aje, kadangkala tersentuh, tapi kali ini dek kerana tercuit dgn keletah Dr Ridhuan Tee dan DMFK saling mengusik, buat saya ketawa sendiri. Apapun intipatinya amat berguna buat diri saya dan juga para penonton Forum Perdana Ehwal Islam amnya.

Buku lagi..


Dalam beberapa buku yang saya baca sepanjang tahun ini, buku inilah yang paling lama untuk dibaca (hampir dua bulan). Wallahu a’lam pula di bulan Oktober, November dan Disember nanti, jangan ada yang beku setahun, sudah…

Tajuk : 7 Formula Individu Cemerlang

Tulisan : Dr Danial Zainal Abidin

Terbitan : PTS

Apa yang saya nak kongsikan dari buku ini bukan sinopsis tetapi ada yang menarik di helaian 220 dalam sub tajuk: Panglima Khalid Strategis Agung;

……... Apabila kita amati stail perjuangan Panglima Khalid, kita dapati disamping iman, taqwa, berwawasan dan berstrategi yang dimilikki, cara fikir dan sikap beliau dalam banyak hal menjadi penentu kemenangan umat islam. Anatara cara fikir dan sikap itu adalah :

  1. Kemenangan bermula dalam minda sendiri.
  2. Kemenangan tidak terletak pada jumlah, tetapi pada keyakinan dan sikap.
  3. Belum cuba belum kalah.
  4. Berundur untuk menang adalah lebih baik daripada menang kemudian kalah.
  5. Kita yang perlu mengukir sejarah. Biarkan orang lain yang bercakap berkenaan sejarah itu.
  6. Kesempatan jangan dinanti, tetapi dicipta.
  7. Kemenangn awal adalah pembuka pintu bagi kemenangan-kemenagna lain.
  8. Jika kita tidak menang, orang lain akan menang. Lebih baik kita yang menang.
  9. Kemangan adalayh hasil. Yang perlu diutamakan adalah proses bagi mencapai hasil.

Ini adalah prinsip yang dipegang oleh Panglima Khalid dan menyusun rancangan peperangannya hingga cemerlang dalam perjuangannya di bumi Iraq, Syria dan Mesir. Selain Panglima Khalid, tokoh lain yang hebat adalah Panglima Salahuddin Al-Ayyubi dalam Peristiwa perang Salib di Palestin.

Apa yang boleh kita ambil iktibar dan diaplikasikan adalah merujuk kepada kreativiti mereka dalam berfikir untuk menghasilkan sesuatu

Thursday, September 10, 2009

10 mlm akhir






Salam Ramadhan Karim...


Dalam diam-diam sudah masuk ke 10 hari akhir Ramadhan 1430H. Mlm td mlm 21.... mmm tertinggal satu malam dek lena tidur di bawah putaran kipas.





Saya seperti orang lain berazam untuk mencari membina yang lebih baik di bulan ini, tapi entah kenapa rasa macam sama aje prestasinya di tahun-tahun lepas. Ada sembilan hari lagi untuk menguliti Ramadhan...





Esok ada program Tadarus di kampung, mak merancang membuat bubur lambuk sbg ole-ole, sedang saya memenuhi program 'Halaqah' nun di Batu Pahat. hmm... rasa bersalah juga meninggalkan emak membuat persiapan sendiri. Tapi mak dah diberitahu lebih awal tentang schedule saya, kalau lah aku ada kuasa 'Bio-nik', saya mesti tak menghampakan dua pihak.





Disamping sepuluh hari yang akhir ini orang mula sibuk dengan kuih-muih dan persiapan raya, saya pun tak ketinggalan cuma berharap ibadat tetap menjadi keutamaan. Harapnya zaman moden ini akan lebih memudahkan semua urusan dunia supaya dapat meluang masa yang sempurna untuk urusan akhirat.

Monday, September 7, 2009

Hari Jadi..

Setelah 32 tahun berlalu, lahirnya seorang bayi comel di Ramadhan lewat di penghujung untuk bergantian Syawal..kini dia bertemu kembali suasana itu....

Itulah aku...
itulah saya 'Fasiha'.

Khamis malam keliwon, menantikan waktu berbuka.. saya duduk semeja dengan mak...siti. bukan keluarga aku sendiri? o... saya suka banyak keluarga. Tahun ini meraikan harijadi bersama keluarga Mak Siti berbetulan dengan hari lahir anaknya yng jatuh pada hari yang sama mengikut tahun Hijri sedang saya tahun Masihi.

Tidaklah semeriah mana dengan tiupan lilin, nyanyian lagu hari jadi tapi lebih indah dengan upacara berbuka puasa dimulakan dengan doa dan iringan merdu azan di masjid bersebelahan.
Keesokkan harinya bertolak ke rumah Mak Pok 'mengewangi' untuk 'munjung'.... meskipun menjadi tenaga kerja tambahan tapi seronok dengan pengalaman baru menyediakan bahan bagi munjung sekampung manakan tidak separuh penduduk kg adalah saudara sedarah.

Petangnya bertolak pula ke rumah adik di muo untuk menymbang khidmat mambantu adik yang berpindah ke rumah baru. Tahniah kak Ude! rezeki rumah besar dan cantik tapi.....penat le turun naik tangga....

Sunday, August 23, 2009

Selamat Berpuasa


Hari ini 3 Ramadhan....
Dah hari ketiga, selamat berpuasa buat semua pembaca fasiview.

Mgkin kerana bukan amalan harian, mm...puasa di hari pertama terasa macam zaman kanak-kanak. hee...

Hari pertama tadarus, membaca Qur an selayaknya macam biasa dibaca. Bukanlah kata nak berlawan atau bertanding dlm bertadarus, tapi bila emak dan kak Uda dah mendahului jauh ke depan, saya jadi tercabar. Mula menukar melodi supaya dapat mengejar target pembacaan. Saya teringat ada satu koleksi Quran yang dah lama tidak disentuh. Qur an ini istimewa kerana berkulit keemasan yang dibeli semasa belajar di KUSZA dulu. Qur an inilah yg telah menemani saya sepanjang umur 20-an. Hinggalah saya bertukar kepada Qur an sumbangan 'Nur', saya terus berdampingan dengan Qur an berkulit hijau ini pula. Dan beberapa hari kelmarin puas saya mencari di segenap sudut rumah dimana letaknya Qur an mini berkulit keemasan itu. Terasa rindu yg amat. Akhirnya berjaya juga ditemui, dirasakan seolah2 puas dan buat saya gembira.

Dan malam tadi, saya tidak ke surau kampung, hanya terawih bersendirian dan menyambung bacaan tadarus kemudiannya. Membaca diwatu awal pagi tidak sepeti di siang hari. Mgkin kerana malam itu lbh sunyi dan tenang.

Marilah kita sama-sama bertadarus utk memunafaatkan bulan yg satu ini dan mudah melembutkan hati utk diteruskan ke bulan-bulan seterusnya.

Thursday, August 20, 2009

Ada Pemanggil

Berbual dengan orang yg banyak pengalaman hidup dalam membesarkan anak-anak membuat hati saya sedikit terubat.

Mak Cik Marfoah (60-an) seorang wanita yang kuat dugaan yg diuji Allah dengan pelbagai cerita mengerikan.. Saya pula tak jemu-jemu mendengar kisah peribadinya walau telah diulang beberapa kali tentang kisah dipatuk ular, disengat lipan, digigit kala jengking. Mak Cik Marfoah bercerita dengan penuh emosi dan ekspressi. Jauh di sudut hati saya selalu berbisik, mak cik ni memang seorang kuat.

Sedikit sebanyak kisah Mak Cik Marfoah ada persamaan dengan saya yg selalu saja ternampak2 binatang berbisa. Hinggakan ada antara adik-beradik saya yang melabelkan saya 'ada pemanggil'.

Bermula dari peristiwa digigit lipan pada malam hari raya lebih 10 tahun lalu, saya selalu saja terserempak dengan makhluk Allah ini. Selalu saja tertanya-tanya kenapa mesti aku yang nampak sedangkan orang lain tidak. Pernah satu hari saya terserempak lipan bara dan asyik mengejar/mengekor saya. Saya mengelak2 kesana kemari sambil menyembur dgn penyembur serangga. Bila dia hampir lemas barulah ayah saya sampai lalu ditetak2 dan dipotong entah ekor atau kepalanya dan dibakar.

Selain itu, selalu saja terserempak ular hitam dijalanan. Pernah juga satu hari saya terserempak ular besar sepanjang lebih kurang 5 meter melintas lalu masuk ke dalam parit rumah jiran. Yang peliknya apabila dijengah2 dalam berkenaan tak nampak pulak. wa allahu a'lam....

kata orang tua-tua bila kita asyik ternampak2 binatang berbisa ni maknanya ada hajat yg mesti ditunaikan. Entah dimana logiknya, tapi bila orang tua bercakap selalunya betul.

Yang penting dimana kita berada jangan lupa berdoa mohon keselamatan dan kesejahteraan.

Tuesday, August 18, 2009

akan muncul tak lama lagi

Tak lama lagi saya akan publish satu laman khas untuk promosi bunting/banner untuk perkahwinan anda.

Buat masa ini saya mengambil ruang di blog ini untuk memaparkan beberapa jenis design bunting sebagai pilihan untuk menceriakan hari bersejarah anda....

Kami menyediakan rekabentuk bunting untuk perkahwinan anda
Rekaan yang disediakan boleh ditambah gambar pasangan pengantin.


Saiz 2' X 5’ RM 50
Belanja pos RM 8
Jumlah RM 58
Siap dalam tempoh lima hari bekerja.
Terma dan syarat tempahan on-line :

1. Sila emailkan maklumat anda:
a) Nama pasangan
b) Tarikh perkahwinan
c) Alamat (untuk proses pos produk)
d) softcopy gambar pasangan
2. kami menyediakan draft design untuk persetujuan
3.Buat bayaran setelah rekabentuk dipersetujui sebagai pengesahan tempahan:
Bank : Maybank (no akan diberi apabila anda menghubungi kami)
3. Emailkan salinan transkrip sebagai bukti pembayaran di alamat :
Fasiha_it@yahoo.com
4. Produk akan dipos ke alamat yang telah diberi. Penghantaran akan dibuat bagi kawasan Labis dan Chaah.
Tempahan anda akan dibuat sebaik kami menerima maklumat lengkap serta salinan transkrip bayaran tersebut.
Sebarang pertanyaan boleh hubungi Cik Fasiha 017-797 8281

Tuesday, August 4, 2009

Makan

Makan satu lauk ?


Pernah dulu dalm satu ceramah di masjid Pusat Islam USMKK, seorang penceramah menyebut antara sunnah cara makan Rasulullah ialah baginda hanya makan dengan satu lauk sahaja.

Sunnguh berbeda dengan senario kita sekarang.Bila berbuka habis penuh satu meja terhidang pelbagai jenis lauk..tidak cukup dengan ikan, tambah ayam.Tidak cukup dengan ayam dan ikan..tambah daging...then kadang2 dijamu pula dengan sotong,ketam dan lain2 rezeki ni'mat yang melimpah ruah.Kuah tak sah kalau satu jenis.Bila dah ada kuah berlemak, mau tambah pula dengan kuah berair sahaja.Pendek kata, entah ruang mana lagi yang ada dalam perut anak cucu Nabi Adam untuk diisi semua lauk itu dalam satu masa.

Nabi berpesan dalam perut kita dibahagi cukup2 untuk 3 space.1 bahagian untuk makanan, 1 bahagian untuk air dan bakinya untuk udara.Sesungguhnya sekiranya kita termakan space bahagian lain diibaratkan cara makan kita semacam orang2 jahiliyyah, dan tentunya Nabi kita tidak suka begitu.Sebab itu kita sering melihat dan sebenarnya boleh merasainya sendiri, apabila kita terlebih makan atau terlebih minum, kita menjadi seolah2 pendek nafas,kalau isatilah kelate sekok..jadi bersamalh kita koreksi diri sendiri adakah kita tergolong dalam kumpulan sekok ini yg mana jatuh dalm kategori kumpulan yg tidak disukai oleh junjungan Nabi kita, na'uzubillah,moga kita terlindung semuanya.

Dalam satu ceramah lain, ustaz ada menyebut,ambillah dunia sekadar keperluanmu.Bila ke kedai, seringkalilah mengharapkan agar ayat2 ini terngiang2 di telinga agar kita tidak ter'over' dalm membeli.Yang mana kita masih boleh hidup ber'amal ibadat dengan sempurna tanpanya,eloklah ditinggalkan.Justeru kita melihat hikmah di sebalik 'amal soleh ini adalah sifat berjimat cermat.Maha Baiknya Allah menyediakan manual panduan hidup yang penuh kamil dan cantik.

Dekatilah para fuqara'.Sesunnguhnya Nabi kita amat menyayangi dan suka berdamping dengan golongan ini.Paling tidak ia boleh melembutkan jiwa kita agar turut merasai kepayahan dan kesusahan hidup saudara kita yang lain,dan kita tahu kebiasaanya jiwa2 golongan ini sering merendah diri dan lebih dekat kepada tawaddu'.Namun jangan ditinggalkn golongan bangsawan,kerana mereka juga memerlukan kekuatan bimbingan kita bersama.

Dipetik dari http://bahrulilmi.blogspot.com

Hikmah memakan makanan HALAL

Daripada Abu Hurairah r.a berkata: Bersabda Rasulullah SAW yang bermaksud: Sesungguhnya Allah bersih, Dia tidak menerima kecuali amalan yang juga bersih.

Sesungguhnya Allah menyuruh orang mukmin dengan perkara yang Dia suruh para Rasul, maka dia berfirman yang bermaksud: Wahai sekelian Rasul, makanlah makanan yang baik-baik dan kerjakan amalan soleh. Sesungguhnya aku mengetahui apa yang kamu lakukan. Firmannya lagi yang bermaksud: Wahai orang yang beriman, makanlah kamu daripada rezeki yang baik-baik yang kami kurniakan kepada kamu.

Kemudian Rasulullah SAW menceritakan mengenai seorang lelaki yang jauh perjalanannya, kusut masai rambutnya lagi berdebu dia menadah kedua tangannya ke langit memohon doa: Wahai Tuhan! Wahai Tuhan! Sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dibekalkan dengan bahan-bahan yang haram, maka bagaimana doanya diperkenankan. (riwayat Muslim, Kitab:al-Zakat, 1015).

Makanan yang Halal

Halal ertinya boleh, jadi makanan yang halal ialah makanan yang dibolehkan untuk dimakan menurut syariat Islam.

Segala sesuatu baik berupa tumbuhan, buah-buahan ataupun binatang pada dasarnya adalah halal dimakan, kecuali apabila ada nas al-Quran atau hadis yang mengharamkannya. Ada kemungkinan sesuatu itu menjadi haram kerana memberi mudarat bagi kehidupan manusia seperti racun, barang-barang yang menjijikkan dan sebagainya.

Allah berfirman yang bermaksud: Wahai orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya beribadat kepada-Nya. (al-Baqarah: 172)

Firman Allah SWT yang bermaksud: Hai sekelian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan, sesungguhnya syaitan itu musuh yang sangat nyata bagi kamu. (al-Baqarah : 168).

Firman Allah yang bermaksud: Menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk. (al-A’raf : 157)

Rasulullah SAW, pernah ditanya tentang minyak sanin, keju dan kulit binatang yang dipergunakan untuk perhiasan atau tempat duduk. Rasulullah SAW bersabda: “Apa yang dihalalkan oleh Allah dalam Kitab-Nya adalah halal dan apa yang diharamkan Allah di dalam Kitab-Nya adalah haram, dan apa yang didiamkan (tidak diterangkan), maka barang itu termasuk yang dimaafkan”. (riwayat Ibnu Majah dan al-Tarmidzi).

Berdasarkan firman Allah SWT dan hadis Nabi SAW, dapat disimpulkan bahwa jenis-jenis makanan yang halal ialah:

lSemua makanan yang baik, tidak kotor dan tidak menjijikkan.

lSemua makanan yang tidak diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

lSemua makanan yang tidak memberi mudarat, tidak membahayakan kesihatan jasmani dan tidak merosak akal, moral, dan akidah.

lBinatang yang hidup di dalam air, baik air laut maupun air tawar.

Jika diperhatikan dengan penuh teliti ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis Rasulullah SAW di atas, secara langsung menyuruh orang Islam memilih makan yang halal dan yang baik. Malahan perintah ini bukan sahaja ditujukan kepada orang awam malahan suruhan itu terlebih dahulu memerintah para Nabi dan Rasul a.s supaya beriltizam dengan sumber yang halal.

Ungkapan “halal lagi baik”, maksudnya halal dari sudut sifat makan itu dan baik bermaksud makanan yang berzat. Ini bertujuan supaya apabila makanan itu dimakan, ia bukan sahaja mengenyangkan dan pada masa yang sama dapat memenuhi keperluan jasad manusia dari sudut mineral dan vitaminnya.

Ini bermaksud Islam menganjurkan penganut mengamalkan sistem pemakanan yang seimbang.

Makanan yang halal dan berkat ada kaitannya dengan perangai dan tingkah manusia. Makanan yang halal dapat menjana kekuatan jiwa manusia, juga dapat mempertingkatkan produktiviti seseorang.

Saya juga yakin bahawa makanan yang halal dapat melahirkan insan yang berakhlak mulia dan insan yang patuh dan tunduk pada perintah Allah SWT.

dipetik dari http://nmjnh.wordpress.com

Tuesday, July 28, 2009

Ideologi aurat

Lewat ini saya semakin rimas dengan paparan akhbar yang seakan mudah menceritakan perkara sulit dan peribadi. Apakah saya yang semakin kolot atau dunia yang memang membuktikan benarnya kata-kata Allah tentang kisah di akhir zaman.

Berita seribu satu macam rencah dalam politik, jenayah, remaja. Amat menjelekkan adalah berita hiburan sudah membatasi had. Semakin banyak saya membaca kisah-kisah pengakuan berani. Wah!berani mati diaorang ni. Saya tak pasti sejauh mana orang zaman sekarang menafsirkan maksud 'beriman' jika terang-terangan paparan imejnya menunjukkan aksi yang menggiurkan. Apakah hebatnya seseorang artis itu membuka rahsia seks meskipun ia bersama pasangan yang sah.

Apabila diminta memberi ulasan tentang gambar bercium ke, berpeluk ke atau apa-apa video... wah! bijak benar memberi jawapan yang bila difikirkan balik, betullah mereka ni jahil, kesian......

Kini, hampir mustahil jika kita memegang akhbar bersih dari gambar-gambar 'lagha'. Ada saja dada terdedah, betis seksi. Lebih-lebih lagi apabila berlangsungnya pertandingan2 yang dikatakan berprestij. Hinggakan ada yang sanggup menutup hanya 30% tubuh. Tak tau le apa bahagian tubuh yg dianggap paling penting untuk ditutupi.

Apakah sebab mereka tidak tahu? kesian.......
Jangan sampai tak sempat bertaubat.
Tahniah bagi mereka yang ingin 'kembali'. Buatlah sikit-sikit tapi berterusan dan perbaikki dari sehari ke sehari dari tidak memulakan langsung.

Dari pengalaman saya sendiri satu masa sentiasa saja diuji dengan cabaran2 yg menggugat iman. Alhamdulillah Allah masih membantu saya untuk mengatasi mereka dengan alasan yg dirasakan paling mudah diterima. Anggap saja mereka masih mentah untuk mendalami ilmu aurat dan tanggungjawab kita untuk memberitahu secara berhikmah.

Saya nak tahu juga, ideologi manakah yang diguna pakai dlm kehidupan mereka hingga tersasar begitu? Kenapa saya tanya begini kerana mereka mengaku islam kenapa budaya kita tak sama? Apakah engkau mazhab yang lain selain dari yang empat itu?

Sunday, July 26, 2009

Usrah

Satu masa saya kehilangan masa ini hingga merindu utk ditemukan semula kenangan itu, walaupun dengan keadaan yang berbeza. Sekian lamanya berdoa terasa Allah mengabulkan doa membuat saya sedikit terubat akan kerinduan itu.

Mungkin keadaan, perubahan masa denga gejala yang semakin mengganas di akhir zaman ini buat sebahagian dari kita akan sedikit rimas dan gelisah. Masyarakat dibanjiri penyakit yang semakin sukar diubati. Saya bukan maksudkan penyakit fizikal H1N1 yg ketara penularannya tetapi penyakit sosial. Akhirnya natijah saya bersama kawan (dulu adalah boss) dalam usaha kami untuk mencari jalan kehidupan yang perlu diperbaikki memberi sesuatu yg amat bermakna.

Syukurlah kami ditemukan dengan Program Usrah yang dibuat setiap dua minggu sekali di rumah Cikgu Zuliana di Tongkang Pechah, Batu Pahat bersama 2 orang lagi rakan usrah. Kali pertama saya melangkah masuk ke rumah Cikgu Zu saya rasa terpesona dengan hiasan rumahnya yang melambangkan rumah Islam, Baiti Jannati.

Sudah lama telinga ni tak diperdengarkan istilah 'Arab' dalam perbualan harian, saya cuba untuk mengaplikasikannya walaupun tidak pernah mendapat pendidikan Sek Arab kecuali masa sekolah Agama Kerajaan (teringat asyik kena hafal istilah untuk dibacakan didepan kelas; jumjumatun-tengkorak).
(PPSMI pun akan berakhir....).

Dalam proses 'kembali ke rumah' jg, saya banyak mengikut emak menghadiri mesyuarat kg, perkumpulan2 kecil, membuka mata untuk mencari kaedah terbaik utk membawa masyarakat utk kembali kepada seruan. Saya bukan bermaksud masyarakat itu sudah 'rosak' tetapi beristiqamah untuk saling mengingat. Sesekali emak seolah2 penat untuk 'mengajak', ada saja penolakkan yang diterimanya. Mungkin inilah ketentuan saya, yg perlu berada di bawah ketiak mak berbanding adik-beradik lain.

Emm.... bagus jg kalau dpt mengambil gambar program2 yg saya ikuti untuk dimuatkan dalam blog ini. Nantilah diusahakan...

~Salam perjuangan untuk agama..

Thursday, July 9, 2009

Kreatif untuk inovatif

Assalamualaikum,
salam yaumul Jumaah......
Lately saya banyak mendekatkan diri dgn tumbuhan dan komuniti, setelah beberapa tahun mengabdi depan komputer semata dan mensayaratkan diri dengan kotak IT. Terasa betapa luasnya pelusuk dunia perlu dijelajahi....

Betapa jauhnya perjalanan untuk dilalui apabila bersama dengan masyarakat. Begitu juga betapa banyaknya peluang untuk ditembusi. masyarakat kini memandang kepada inovatif. Sesuatu yang menjadi keperluan dan disampaikan dengan cara yg unik. saya bercakap tentang produk. baru ini saya mengikut rakan mengendalikan jualan produk di FELDA Maokil sempena 'Hari peneroka 2009'. Selama tiga hari program berlangsung, hari ketiga adalah yang paling meriah kerana merai kedatangan PM.

Saya berkunjung ke beberapa booth, bukan sekadar untuk membeli tetapi ingin melihat persembahan mereka. Persembahan? ye, saya ingin belajar bagaimana mereka berkomunikasi, bagaimana mereka membuat kita ter'hiponisis', bagaimana mereka menyampaikan emosi dan lain-lain.

saya gemar berkunjung ke event2 seperti ini, kerana disinilah kita dapat melihat produk yang inovatif membuat kita terangsang untuk berfikir. Bertemu dengan Cik Anna di Kajang sebelum ini, membuat saya tersenyum untuk menghasilkan sesuatu. saya merasakan sehingga ke umur ini, saya masih ketinggalan kerana belum menghasilkan sesuatu untuk diri apatah lagi untuk masyarakat.

Dan kini ia bermula sedikit demi sedikit, dengan payahnya untuk mengembangkan sayap yg kecil dengan tulang belulang yg rapuh. Moga Allah mengizinkan saya untuk megibarkan sayap ini kian lebar dan kuat, kukuh.

Nantikan post saya di hari-hari mendatang tentang apa yang saya lakukan...

Anda? mari kita hasilkan sesuatu hasil dari daya kreativiti masing-masing untuk menymbang kepada sekeliling kita.

Monday, June 22, 2009

Semalam di KL

Mohon maaf kepada pembaca blog ini yang mgkin ada tertanya mengapa sudah lama tidak menulis post baru.

Awal bulan jun saya melangkah ke beberapa lokasi yang sudah lama tidak dikunjungi, lama sudah tidak merasai angin luar... Sambil menyelam minum air. Atas urusan kerja; saya mengambil peluang perjalanan menggunakan kenderaan awam untuk mencuci mata...
Perjalanan menaikki bas hingga ke PuduRaya, saya rasa teruja dengan musolla yang sudah diperbaikki dengan tempat yang lebih baik dan kedengaran laungan azan ketika masuk waktu solat.

Perjalanan ke Kuala Lumpur, saya bertemu dgn Cik Anna pengurus sebuah Syarikat yang sealiran dgn citarasa saya, mm... ok la tu...

Bertemu dgn Cik Anna, membuat saya mengenang kembali zaman pengajian jangka pendek di KUSZA. Kami tidak pernah menngenali sebelum ini sehingga saya membayangkan yg dahshat tentang Cik Anna. Alhamdulillah, Allah menemukan saya dengan Cik Anna dengan perawakan yang sederhana orangnya. Bakal menjadi graduan KUIS pertengahan Julai ini, Cik Anna bercakapa dengan penuh yakin tentang bisnes sedang diusahakan, namun masih menjaga adab-adabnya. Saya mejadi senang menjadi teman bualnya.

Keesokkannya ke Johor Bahru, pun dengan perubahan yang mengujakan tentang ruang musolla yg turut disertai muazzin. Di JB saya bertemu dgn En Sazali Naim, salah seorang kakitangan MARDI yang juga merangkap keluarga angkat untuk meminta khidmat nasihat. Khidmat nasihat???? ada la...

Atas perancangan peribadi yg membataskan sy utk berhadapan dgn internet, kemungkinan jg saya akan mengambil masa utuk menulis, namun blogging tetap milikan saya utk dikelek. Andai tiada kesempatan menulis, sayalah silent reader yang menjadi pengunjung blog2 anda..

Wednesday, June 3, 2009

Rindu

Sehari dua ni saya mulut saya senang mengalun lagu 'Kuasa Ilahi'; Sulis... semasa driving

Ya Allah..
Ya Rahman...
Ya Rabbi Ya Illahi
curahkan rahmat dan kasihMu-rahmat dan kasih kasihMu

Ya Allah dengarlah pintaku
Kabulkan doa harapanku
Berikanlah petunjukMu
Penuhi hasrat kerinduanku-hasrat kerinduanku...

Lama tidak mendengar dari corong earphone MP4 tapi alunannya bagai bermain2 di gegendang telinga

Lagu2 nyanyian Sulis buat saya ter'tunduk', betapa kerdilnya kita sebagai Hamba tuhan yang selalu terlupa dan terleka...

Lagi mengenang mak, abah, kak Uda dan Emi yang mungkin sedang tenang dibuai sejarah di bumi anbiya'.

Aku disini, bagai ditinggal terkapai2... sesekali terasa sunyi... betapa lebih sunyi kalau benar mak atau abah atau sesiapa ahli keluarga ada yang 'pergi dulu'...

Kehijauan pokok tanaman abah, yang menjadi sedikit penawar..... bertemankan juga orang2 baik hati menyapa bagai teman berbual, mengisi ruang hati.... bertemankan juga internet yang boleh meluah rasa....

Hmm... harap esok ada suria tersenyum padaku.....

Sunday, May 31, 2009

Inspirasi dari Adik Nik Nur Madihah

Salam pagi Isnin....

semalam keberangkatan mak abah dan adik ke tanah suci Mekah atas tuntutan menunaikan Umrah, selama langsungnya cuti sekolah musim ini.





Sepeninggalan mereka, saya mengambil pengalaman berseorangan dengan driving. sambil menyelam minum air. Mengambil peluang masa yang tersisa, sebelum mengorak langkah laju dalam cabaran kerja di tempat baru. Saya ke rumah kakak di Melaka dengan perjalanan hampir 3 jam dari Labis selepas dicampur tolak dengan berhenti solat Asar di Masjid Tangkak dan menge'teh' di perjalanan ke Air Molek. Tak pasti apa nama warung tepi jalan tu, tapi dikhabarkan cukup popular dengan capatinya..Bila pekena.. mm.. boleh tahan la. Kereta besar2 yang tersadai di tepi jalan cukup membuktikan kepopularannya di dunia luar...



Pagi tadi, anak sedara menunjukkan satu buku biografi seseorang. Wow! menarik.





Catatan Hati Nik Nur Madihah, tulisan adik Nik NurMadihah dan Ummu hani Abu Hassan. Terbitan HR Publisher, setebal 126 mukasurat. Buku ini memaparkan sekitar kelangsungan hidup adik Nur Madihah bersera keluarganya di Kelantan. Bagaimana dia menguruskan sesi pembelajarannya untuk menjana kejayaan dan yang menariknya ada lampiran amalan doa dan tips2 kecemerlangan yang mengitari kitaran hidupnya.





Adik Nik Nur Madihah berpegang kepada motto 'Hablum minallah hablum minannas'.





Apa yang menjadi buah ajaib bagai anugerah durian runtuh yang tak terjangka dan buat saya teruja ialah bila masa sepanjang pengkisahan sepanjang umur sessi persekolahan adalah beberapa impian yang sama seperti rakannya yang lain, namun atas kekuasaan Allah selepas menerima kejayaan dalam keputusan SPM, sungguh di luar dugaan yang tak pernah diminta. Semua yang ada di keliling bagai mahu menyerah padanya. Hingga ke saat itu si ayah masih bimbang adalah ini anugerah atau ujian. Benar ia anugerah atas kejayaan atau ujian jika mereka mendapat ini semua akan menyebabkan mereka akan merasa sombong.





Buku ini turut memberi inspirasi buat saya, amat memerlukan kasih sayang-Nya dan mungkin juga anda yang mencari motivasi semangat....

Wednesday, May 20, 2009

Cina terbangsa



Selama dua hari saya membaca buku karangan Ann Wan Seng bertajuk RAHSIA BISNES ORANG CINA terbitan PTS Professional. Nak masuk tajuk ke 28; Matlamat Bisnes Orang Cina muka surat 123 (cantik nombor ni..ada ong ni he..). Ann Wan Seng adalah seorang saudara baru yang lama bergiat dalam bidang penulisan, saya pernah melihat slot saudara baru yang menyiarkan tentang biografi beliau di Tv 1 tahun lepas. Sungguh teruja apabila melihat di dalam biliknya penuh dengan buku. Dibelakang buku ini turut diceritakan sedikit latar belakang beliau.

“Ann wan seng lahir dalam keluarga Cina yang berniaga dan turut memilikki perniagaan sendiri. Beliau kini adalah Setiausaha Agung Kehormat, Persatuan Cina Muslim Malaysia (MACMA) dan juga kolumnis Dewan Ekonomi. Beliau juga banyak menulis artikel berkaitan bisnes dan ekonomi untuk terbitan majalah dan akhbar tempatan.”


Banyak perkara menarik didalam buku ini. Saya sekadar menyebut beberapa isi penting.

1) Dimana ada air di situ ada orang cina
Pepatah ini menunjukkan betapa orang cina boleh hidup dimana jua pelusuk dunia, termasuklah dikawasan paling sukar, padang pasir, asalkan disitu ada air dan sumber alam. Sebab itu ada hadis (saya tak pasti dari sumber yang mana) Belajarlah kami hingga ke Negeri Cina. Secara psikologinya belajarlah dari pengalaman orang Cina.



2) Orang cina tidak kisah jika mereka jatuh dalam perniagaannya kerana itu adalah pelajaran untuk mereka membina perniagaan yang baru, itu lebih baik dari makan gaji. Sebab itu jika di luar bandar (macam tempat saya di Labis ni yang penuh dengan orang cina) boleh buat pelbagai jenis perniagaan di pelbagai tempat dengan bisnes berskala kecil. Mereka tidak kisah dengan pangkat, standard.

3) Saya tertarik dengan tajuk ‘pemikiran bisnes orang cina’; bagi orang cina, peniaga tidak semestinya cerdik memilikki otak geliga. Apa yang lebih penting adalah keberanian menghadapai cabaran yang datang. Mereka mencari, merebut peluang. Jika peluang itu tidak ada merekalah yang mencipta peluang. Sesukar, secerewet manapun berniaga, mereka akan menjadikannya semudah mungkin.

4) Jaringan memainkan peranan sebagai tulang belakang, ada yang formal dan tidak formal. Mereka saling bahu membahu. Sejak berkurun lama hingga kini ada kod etika yang mesti dipatuhi untuk membolehkan mereka bertahan dalam dunia perniagaan.

Cukup saya berikan empat point ini, untuk kita bermuhasabah.

Berkerja dengan majikan saya, membuka ruang antara saya berkomunikasi dengan cina hingga menjalin kepercayaan. Chie Weng Onn, dia ini tokey sewa premis majikan saya. Peringkat awal berurusan dengan beliau, rasa susah utk sesuaian diri, ye lah dulu saya orang yang tidak ramai kawan. Saya menggelarkan dia ‘uncle’ yang banyak bercakap. Saya pernah rasa nak lari saja apabila dia mula bercakap kerana saya berfikiran labih baik aku buat kerja dari duduk mendengar cakap-cakapnya. Selepas beberapa tempoh saya asyik berurusniaga dengan orang-orang cina lama-kelamaan kami jadi serasi, Hingga satu ketika, majikan hendak berpindah dan saya menguruskan hal premis. Saya jadi terharu apabila uncle menawarkan tempat utk saya meneruskan perniagaan di premis tersebut. Apa yang menggembirakan saya bukan kerana tawaran itu tetapi kepercayaan yang diberikan. Uncle memberi cadangan perniagaan dan sedikit strategi. Saya cuba selidik, adakah dia minat pada perkara yang dicadangkan itu? Tidak, dia menunjukkan isyarat gesekkan jari menandakan DUIT.

Abah saya tidak berniaga tetapi, ayam-ayam kampungnya sentiasa di cari orang cina. Kebiasaannya adalah mereka yang pernah berurusan dengan abah dalam hal lain sebelumnya. Kenapa mereka sanggup masuk kampung, walaupun pekan banyak ayam? Kerana mereka percaya pemeliharaan ayam abah adalah dari sumber asli yang memberi kesihatan baik untuk mereka.

Dalam perbelanjaan harian, kami juga senang membeli di kedai Cina warisan. Kedai Cina warisan ialah kedai yang dahulunya diuruskan tuan punya kedai hinggalah sekarang diuruskan oleh anak cucunya. Biasanya kedai tradisional ini memahami kehendak orang tempatan. Layanan yang baik. Baru sekarang wujud kedai-kedai runcit melayu, dan boleh membuat pilihan. Apapun perniagaan warisan Cina disini, masih lagi relevan dengan budaya kami, janji ia tidak menjual arak dan bercampur dengan perkara buruk yang terzahir depan mata.

Akhir kata….cuba kita fikirkan…… bangsa apakah yang boleh hidup berniaga di semua Negara dalam dunia?
Apa yang ada dalam buku ini adalah rahsia yang sudah diberitahukan dahulu di dalam Al-Qur an, bangsa Cina kafir tidak tahu apa yang ada di dalam Al-Qur an, tetapi mereka mereka lakukan sesuatu yang rasional untuk memperjuangkan hidup supaya dapat terus hidup bukan sekadar hidup, bukan untuk dirinya sahaja tetapi untuk kehidupan generasi-generasinya yang akan datang.

Allah tidak mengangkat hanya bangsa Cina sebagai bangsa yang tinggi tetapi mereka berjaya menjadikan itu kepada bangsa mereka…

Monday, May 18, 2009

Ingatan buat guru

16 Mei 2009 telah beberapa hari berlalu... saya agak terlewat untuk menulis tentang Hari guru pada tarikh hari ini 19 Mei 2009. namun guru tetap di hati saya, dan saya percaya anda juga begitu....

Pagi itu saya mengirim sms tanda ingatan kepada guru-guru yang masih dpt dihubungi. samada mereka adalah guru yang mengajar saya atau kerjayanya sebagai guru termasuklah adik saya Cikgu Fadzilah yang mengajar di SMK St Andrew, Muar. Guru tidak semestinya mengajar di sekolah tadika, sekolah rendah atau menengah. Guru adalah mereka yang mendidik. Ucapan pertama yang saya tuju pagi itu adalah untuk emak yang bergelar Guru Al-Quran, selain itu guru juga boleh jadi pensyarah atau mereka yang terlibat dengan pengajaran.

Masih ingat lagi sewaktu di kolej dulu, program Yaumul Jumaah diserikan dengan dendangan nasyid oleh kumpulan saya dan rakan ...An-Nasuha.. Mungkin pensyarah-pensyarah kami bangga dengan ucapan Selamat hari Guru yang bergema di dewan Ibnu Khaldun, KKYPJ.

Selama saya meninggalkan alam persekolahan, ada beberapa orang guru yang sgt2 diingati atas insiden yang pernah terjadi. Apabila saya kecewa, wajah merekalah yg saya kenang untuk mengembalikan semangat. bersyukurnya Allah mengizinkan saya menemui sekali arwah Cikgu Abu Bakar semasa hayatnya. Ketika itu sy terlibat dengan program PPSMI. Sempat juga mengucapkan terima kasih kepada beliau yg menjadi guru matematik. saya tak kisah dia tidak mengingati saya (waktu itu saya bukanlah org yg popular), tetapi saya senang nama-nama kawan-kawan saya masih terpahat dalam ingatannya, seperti Shamsiah Sukarso, Halizuan Biamin, Abd. Latif Tokiran (saya sendiri pun boleh tak cam muka kawan2 saya yg dah berubah, cuma ingat nama).

Lagi, Cikgu Balakrishnan. Cikgu Bala, guru matematik, merangkap guru disiplin yang paling garang ketika itu ditakuti tetapi disegani. Cikgu Bala besar tinggi orang, kepalanya kurang berambut nampak kilat menambah value garangnya. tapi bila masuk kelas, saya paling suka dengan subjeknya. Masih basah lagi ingatan saya semasa beliau mengajar topik 'kebarangkalian', saya diminta memberi contoh. Dengan spontan saya menyebut "Bila saya makan, maka saya gemuk" lalu Cikgu Bala membalas sambil ketawa "bila saya tak makan, saya kurus" suasana kelas jadi happy.. (waktu itu perbandingan saya dengan Cikgu Bala antara ibu jari dan jari kelingking ha..ha...). Dengarnya, dia akan bertukar ke sekolah yang baru di Chaah sebagai Pengetua, Cikgu Mashasifah yg cakap.

Malam Khamis lalu, saya dikejutkan dengan seorang ustaz yang pernah berkhidmat di KKYPJ Segamat menjadi panel jemputan untuk program Forum Perdana Ehwal Islam di TV 1. Ustaz Noor Hamizi bin Mohd. yaakob, dulu saya dan seorang rakan karib rasa seperti masyuuuk dengan beliau. Seorang yang memilikki ilmu agama membuat program Yaumul Jumaah sentiasa terisi dengan ilmu agama dalam sessi ucapannya. Pernah satu ketika beliau lama tidak berucap dengan panjang lebar, kecuali perkara penting, kami jadi rindu... Hingga kami mengambil keputusan berani bersemuka dengan beliau yang menjadi Pengarah pada masa itu untuk meminta beliau meneruskan apa yang telah dilakukan. Telah lama saya meninggalkan kolej dan beliau pun sudah berkhidmat di tempat lain, saya sentiasa mengenang saat getir yang dilaluinya pada masa itu. Berhadapan dengan situasi penolakan kepada dakwahnya. Kini, saya sedar semua itu adalah tanggungjawab dan satu pengalaman yang diperlihatkan kepada saya untuk diambil iktibar. Ustaz Noor Hamizi tidak pernah mengajar saya, tetapi saya dapat merasakan ada sesuatu pada dirinya sebagai guru yang berdakwah melalui apa yang diceritakan oleh sahabat saya Norhafizah Mohmad Zabir.

Apapun, semua guru adalah pemberi ilmu buat bangsa. Buat guru-guruku, Selamat Hari Guru...
Terima kasih kepada Cikgu, Ustaz, Ustazah yang membalas sms saya.....

Moga Allah berkati.

Monday, May 11, 2009

Perlindungan Takaful

Assalamualaikum,
hampir seminggu tidak menulis post hanya sempat menjenguk.

Penat juga otak utk memikir bagi memilih. Memilih apa? pasangan???!!!

Tak.... beberapa bulan lalu saya sudah mengumpul maklumat beberapa jenis simpanan berbentuk insuran. hu... umur dah menjangkau 30-an baru merancang insuran. Dulu? niat aje... tapi nak buat tak terbuat.

Mungkin petunjuk Allah menemukan saya dengan seorang kakak senior masa sekolah dulu, memberi ruang untuk memilih yang benar berlandaskan hukum islam. Hari Ahad semalam saya pun kerumahnya utk mdpt penerangan dan pemahaman. Dengan bisikan hati yang jelas, tidak bergaduh antara kata hati besar dan hati kecil saya mengambil keputusan utk melibatkan diri dlm dunia takaful.

Saya share dgn anda Takaful Ikhlas melalui link http://www.ikhlas-sejati.blogspot.com

Anda sudah membuat peruntukan insuran? Pilihlah yang mengikut syariat islam..

Saturday, May 2, 2009

Pesan Pak Kiyai

Kelmarin 30 April 2009, satu majlis sederhana meraikan bakal Haji dan sambutan Maulidur Rasul diadakan di Masjid Labis. Emak dah berprogram sejak petang, katanya ada sessi berzanji. Saya dan abah bertolak lepas Isya’ lepas abah siap mengimami jemaah kampung. Malam itu ada ceramah disampaikan oleh Kiyai Suhaili bin Solehin tentang Sunnah menuntut ilmu. Mgkin penat kerja siang hari tu, adooi mata ni sekejap-sekejap rasa macam nak letak batang mancis biar terbuka. Nak hilangkan mengantuk, jalan-jalan sikit jengah seberkas makanan capai sepotong tembikai buat ubat hilang mengantuk.

Isi kandungan ceramah banyak menekankan penting berusaha untuk duduk di majlis ilmu.

Rasulullah pernah mengingatkan bahawa di akhir zaman banyak orang tidak suka duduk di majlis ilmu dan baginda memberi amaran kepada orang yang tidak memberatkan majlis ilmu akan menerima balasan :
1) Semakin jauh dari ahli agama
2) Rezeki tidak berkat
3) Mati luar iman

Ada yang menarik perhatian saya iaitu istilah ‘lamcing’ yang lebih kurang maksudnya selepas solat beri salam tak nyempat-nyempat terus cabut lari. Sebab Kiyai ini keturunan Jawa jadi nampak lebih ‘mengena’dengan gaya bahasa yang digunakan. Semua yang mendengar tertawa lucu. Kan elok kalau peruntukkan masa barang lima minit utk berdoa, berzikir.

Pak kiyai memberi semangat kepada hadirin untuk melaksana qiamullail. Qiam bukan boleh dilakukan dengan mudah. Maklum le dah sedap tidur. Pak Kiyai mengusik para suami lebih-lebih lagi yg muda baru berkahwin dan yang ada isteri-ISTERI pada malam Jumaat ni

Kalau dulu masa saya berada dalam komuniti org kebanyakkan malam Jumaat cukup popular dengan title malam permintaan para isteri, dan saya beranggapan itu ayat orang-orang muda, rupanya sampai dah bertukar komuniti ke jemaah agama pun mengatakan ayat yg sama juga! O.. faham la saya itu ayat-ayat biasa kaum Adam. (Baru ni saya diberitahu oleh rakan online makna kod 004 103 atau 403 atau 143 he…anda tau?)

Ceramah tamat jam 10.45 malam.

Balik rumah dulu, makan jap dan tidur, sedar hampir jam 2.30 bersiap semula ke masjid dengan mak dan abah. Sampai-sampai saja, jemaah dan berada dalam saf mendengar penerangan imam Ustaz Haji Wagiman.

Rasa seronok pun ada setelah sekian lama tak buat Qiam berpakej (maklum le bila buat secara solo main short cut) kali terakhir di Kolej Agama Sultan Zainal Abidin, KUSZA (sekarang UDI). Masih ingat lagi qiam bersama kakak-kakak senior di Blok Ummu Habibah dalam keadaan samar-samar bercahayakan lilin. (bukan xde lampu tetapi rupanya ibadah dalam keadaan seperti itu lbh mendatangkan khusyuk, lagi-lagi dengan suara kakak-kakak yang merdu dalam alunan zikir, sajak dll yg menjdi pengisian program malam itu)

Balik kepada cerita qiam tadi, malam itu acara bermula dengan solat sunat Tahajjud, Awwabin, Tasbih, Taubat, Hajat, Witir (dah biasa buat satu rakaat, Allah! cepat2 tukar niat rokaataini semasa imam baca surah lazim di rakaat pertama tu.. ) dan penutup adalah sujud syukur.

Sambil menunggu Subuh, kami diberi ruang masa berehat. Subuh pagi ini mengingatkan saya pada satu peristiwa semasa mengikuti kursus di ADTEC Batu pahat beberapa tahun dulu. Ye la Subuh, selalunya bersurahkan surah Sajjadah, tapi masa tu terlalu la jahilnya, saya dan ramai lagi yang lain, tidak faham kenapa imam ni rukuk lain macam je pada rakaat pertama hingga saya mengambil keputusan niat keluar imam. Orang lain saya tak pasti tapi saya yakin, ada yang semberono…. sebab saya kenal siapa yang duduk di kiri kanan saya…. Ya Allah… terasa malu dan hinanya diri waktu tu bila diingatkan kembali. Satu kes lain, pernah juga solat jama’ mahgrib dua rokaat.

Itulah realitinya, kita sering bertemu dengan situasi-situasi bukan kebiasaan dalam kehidupan seharian. Bila agama dipandang ringan, pasti kita akan melanggar banyak hukum hakam. Kekukuhan asas Ilmu fardu Ain penting untuk kita membantu kita menyelseaikan tuntutan dunia dan akhirat. Tanpanya kita tidak akan faham apa erti wajib, haram, harus, makruh dan sunat, yang mendatangkan dosa dan pahala untuk catatan malaikat rokib/atid.


Selesai bersubuh, kami dijamu sarapan pagi nasi lemak dan air teh, kemudian terus balik dengan satu perasaan yang emmmm…. tak tau la nak cakap, syukur….

Kepada bakal-bakal Haji selamat berkursus, bakal umrah selamat berangkat, moga menndapat keberkatan.

Thursday, April 30, 2009

Lagi-lagi anugerah artis

mmm..... dirasakan akhir-akhir ini dah banyak sangat program anugerah untuk hiburan. Ye lah akhir zaman ni... benda-benda macam yang akan diangkat menjadi mertabat tertinggi. Entahlah mungkin sebab umur dah meningkat ke atau hiburan sekarang makin melampau.. saya seakan tertolak dengan hiburan yg lagha ni... bukan membenci kepada hiburan tapi seperti kata Al-Ustaz Akhill Hayy, berhibur boleh tapi kena berbatas, kena dikawal. Barulah Nabil akan sempat berfikir 20x kali sebelum memeluk. Hebat juga diperkatakan tentang isu pelajar AF yang memeluk gurunya yg disifatkan kekeluargaan. Pening kepalo eden! Selepas AF Zahid dan AF Mawi, saya tak mengikut perkembangan, tak le tau cerita tapi bila dah buka paper, on-line inetrnet, itu ceritanya... apa lagi tak banyak sikit benda tu tetap terjadi cuma prosesnya tak diketahui.

Baru berlalu Anugerah Bintang Popular BH, lepas ni Anugerah apa lagi... Yang harunya, selepas2 majlis tu, ada saja media yang mengeluarkan satu laman khas berkaitan fesyen artis. Masya Allah, rasa macam nak gugur satu-satu bulu mata aku menengoknya...

Moga2 mereka ini sempat kembali sebelum dijemput dalam keadaan yg haru-biru ini. Contohi Amy Search (ha... aku pun boleh kata peminat juga), Ustaz Akhill Hayy, Hajah Siti Nurhaliza (sikit... lagi dah nak tutup penuh), Fauziah Dato' Ahmad Daud dll yg mgkin sy tak perasan.

Apapun apa yg berlaku dikeliling kita ingatan buat kita. Yang bertudung labuh pun boleh goyah, berkopiah boleh tergugat, kesimpulannya... mesti beringat dan saling mengingat, sendrik mau ingat!.

Saturday, April 25, 2009

Melumpuh senjata iblis syaitan

'Melumpuhkan senjata iblis dan syaitan' itulah tajuk buku yang sdg saya baca untuk minggu ini. Saya bukanlah peminat kepada drama hantu, siri seram... namun jauh lebih dari itu cuba mendalami ilmu yang bersangkut paut dengan Tasauf. Tidaklah dikatakan Tasauf itu suatu ilmu yg menerangkan tentang perjalanan susurgalur hantu pontianak. Tidak juga menceritakan skop sempit tentang kewujudan jin, iblis.

Ia bertitik tolak dari peranan mendekatkan diri kepada Allah, belajar untuk mengenal dan menyintai yang Esa, belajar untuk menjiwai rasa hidup bertuhan. Pernah saya membaca kitab mengenai biografi 'Syeikh Abdul Kadir Jailani'. Beliau pernah berbicara dengan iblis; dimana iblis menyamar sebagai tuhan sengaja menguji tahap ketebalan iman beliau dikatanya tuhan telah menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal. Hakikatnya Syeikh Abdul Kadir Jailani tidak terusik sedikit pun hatinya pada godaan itu. Pernah juga satu ketika dikatakan kurang siuman kerana Syeikh Abdul Kadir Jailani merasa hiruk pikuk merasai perkongsian hidup dunia ini dengan makhluk Allah berupa jin yang sarat memenuhi segenap alam.

Kalau Syeikh Abdul Kadir Jailani sebagai wali Allah merasainya, apatah lagi para Nabi Allah.

Anda? Kita?

Lihat kiri kanan anda yg paling dekat di bahu, depan anda paling dekat dimata, belakang anda paling dekat di tengkuk, di atas anda paling dekat di kepala... ada sesiapa? ada....

Kalau manusia dari keturunan Adam, jin pula dari keturunan Jaan. Yang paling jahat, kejam, sakti adalah jin ifrit. (baca kisah Nabi Sulaiman)

Pada manusia banyak laluan masuk untuk menghuni hati manusia. Bolehkah kita menghalangnya dari masuk menghuni hati kita? mampukah kita melawan serangannya? Jawabnya.. boleh...

Bagaimana caranya?

Setakat ini, apa yg anda amalkan dalam kehidupn harian? Kalau makan pun terlupa membaca bismillah.. hmmm apa lagi yg lain.... senyum aje pak iblis itu.

Kalau baju ketat birat menonjolkan yg depan dan belakang, berjoget sakan le abang2 syaitan itu...

Na'uzubillah....

Ingatlah, ketika iblis disuruh sujud di depan Adam, dia lagi bongkak, lihatlah betapa kita ini manusia yg mulia berbanding dia. Tapi itu la... kita ini selalu terlupa...

Oleh itu, janganlah kita putus berdoa akan tidak melupakan-Nya. Andai kita terlupakan-Nya, itulah syaitan yg mudah menerobos hati-hati kita, subhanallah......

Thursday, April 23, 2009

cantik wanita

Jumaat ini.....
Terasa lain juga kalau bercuti hari biasa begini. Rasa rindu juga dengan Pembudayaan Qur an di office baca Al-Qur an jemaah walaupun sekerat dua tiga orang ahli. Rindu nak bertazkirah ringkas. Idak le hebat sangat tapi kalau satu ayat bermaksud yg menyentuh jiwa dibuat secara istiqamah, kesannya adalah penawar untuk diri.

Pagi ini ke Perpustakaan Desa Labis, memulang dan meminjam buku. Pn. Suhana (pustakawan) memuji penampilan.. mmm... telahannya 'nak gi dating ke?' oh! no...... agaknya org berdating memang memerlukan penampilan khas ea... aku mmg begini le..

Pujian itu ku kembalikan pada Allah dan moga Allah mengurniakan anak yg cantik juga di dalam kandungannya.. amin

Semua orang perlu berpenampilan indah sesuai dengan tempatnya. Penampilan indah, cantik, tidak terletak pada jenama pakaian, suit aksesori digayakan, ketebalan dan colouful tepek make-up yang terhias diwajah namun dimana kita mula berhias dengan niat lillahi taala.

Dalam laman komuniti Salam Cyber yang saya lawati baru ini ada ahli yg menulis post tentang kecantikan wanita (tak ingat tajuknya), lalu sy memberi komen; cuba buat kaji selidik org di sekeliling kita, berapa org yg mengamalkan doa/niat ketika bercermin. Berapa org yg boleh terus melafaz, berapa orang yang tersipu2 malu (macam ingat2 lupa gitu), berapa org yg geram sbb rasa kebengangan.

Sedar atau tidak perkara yg dianggap kecil ini juga diberi perhatian kerana ia memberi kesan besar pada penghidupan. Jika dilihat pada persekitaran hari ini, tiada kesedaran lillahi taala selalu manusia terpesong. Dari kesilapan tidak disengaja, atau jahil menjadi tabiat yang buruk sukar ditinggal. Isu susuk, botox dan sebagainya, tidak akan berlaku jika manusia memahami hakikat kejadian manusia yang berasal dari air hina.

Satu masa sy pernah dikritik akan penampilan yg tidak terampil semasa menghadiri temuduga mendapatkan satu projek utk syarikat. waktu itu, sy tidaklah menyalahkan mereka dan tidak juga merendah diri sendiri serendah-rendahnya. Namun teguran orang lain yg menilai kita mesti diterima dengan memikirkan semula cara mengaplikasikan perubahan yg bersesuaian diri kita. Tidak semestinya kita terus membuat perubahan drastik menjadi sebaliknya dari yang tersedia ada. Berubahlah asalkan tidak melanggar batas agama.

Hai kaum wanita,
Mari kita pelihara diri kita utk menjadi manusia yg sesuai diberikan haknya kepada yang berhak sahaja.

Tuesday, April 21, 2009

Cinta dan benci kerana Allah

“Orang muslim yang kuat imannya tidak mencintai sesuatu kecuali kerana Allah. Dan tidak pula membenci sesuatu, kecuali benci kerana Allah. Oleh kerana itu ia akan mencintai atau membenci sesuatu kalau Allah dan Rasul-Nya mencintai atau membencinya”

Saya menulis ayat tersebut dari sebuah kitab ‘PEDOMAN HIDUP MUSLIM’ bab 7 Adab Bersaudara kerana Allah cinta dan benci kerana Allah. Kitab ini karangan Abu Bakr Jabir Al-Jazairi. (Buku ini dibeli oleh adik saya, Cikgu Fadzilah masa dia masih menuntut di UPM, sekarang mengajar di Sek St Andrew Muar ).

Tertarik untuk menulis post tentang persaudaraan islam atas tarikan-tarikan istimewa yang berlaku pada diri saya beberapa hari kebelakangan ini. Betapa sayangnya Allah pada hamba-Nya akan diuji atas kesabaran yang mampu ditampung untuk menerima hadiah anugerah di hari kemudiannya.

Didatangi oleh insan-insan yang mengingatkan aku pada-Nya….oh! sungguh indah hidup ini.

Sabda Nabi Muhammad (S.A.W):
“Seorang laki-laki berkunjung kepada saudaranya kerana Allah. Lalu Allah menyuruh seorang Malaikat untuk mengikuti laki-laki itu. Malaikat bertanya; Mahu kemana kamu? Ia menjawab: Aku mahu mengunjungi saudaraku si Fulan. Malaikat berkata: Apakah engkau punya keperluan dengannya? Laki-laki itu menjawab: Tidak ada! Malaikat berkata: Apakah kerana pertalian kerabat antara engkau dan dia? Laki-laki itu menjawab: Tidak! Malaikat berkata: Barangkali ada satu nikmatnya dengan kunjunganmu padanya? Laki-laki itu menjawab: Tidak! Malaikat bertanya: Kalau begitu apa keperluanmu? Laki-laki itu menjawab: Aku menyenangi dia kerana Allah. Malaikat berkata: Sesungguhnya Allah telah mengutus aku untuk menyampaikan berita kepada kamu, bahawa Allah mencintaimu, kerana engkau mencintai-Nya. Maka Allah menwajibkan kamu masuk Syurga” (Riwayat Muslim).

Saya masukkan beberapa perkara penting dalam tajuk bersaudara atau istilah biasa disebut bersahabat;

Adab orang yang ingin dijadikan saudara

Diantara adab orang yang akan dijadikan sahabat adalah:

a) Orang berakal, sebab tak ada kebaikkannya berkawan dan bersaudara dengan orang yang dungu. Kerana terkadang mereka itu dapat membahayakan dan hanya ingin mengambil keuntungan.
b) Baik budi pekertinya, kerana buruk akhlaknya walaupun berakal kadang-kadang dikalahkan oleh dorongan hawa nafsunya atau dikuasai oleh amarah sehingga berakibat buruk sahabatnya.
c) Orang taqwa, kerana orang fasik yang tidak taat kepada Tuhannya tidak aman bagi orang yang berada dekat dengan-Nya. Kadang-kadang dia berbuat suatu kejahatan kepada sahabatnya sendiri dengan tidak mempedulikan persahabatan dan sebagainya. Sebab orang yang tidak takut kepada Allah, tidak takut pula kepada hal-hal lainnya.
d) Menekuni kitab dan sunnah, menjauhkan diri dari khurafat dan bid’ah, kerana tukang bid’ah kadang-kadang mebawa sial bagi sahabatnya.Tukang bid’ah dan khurafat harus dijauhi, sebab tak mungkin dapat membina persahabatan.

Perkara ‘bersaudara’ amat luas definisi dalam kehidupan. Saudara dalam keluarga, saudara dalam bersahabat, saudara dalam masyarakat, saudara sesama insan.

Menyebut tentang adab bersaudara, saya tersenyum sendiri mengenang memori semalam. Seorang trainee, cukuplah saya gelarkan ‘S’, meluahkan rasa debaran menjelang hari bahagianya. Namun apa yang menarik disebalik perbualan singkat kami, dapat dirasakan betapa Allah menganugerahi dia dengan jalan kehidupan yang indah nur islamnya, insya Allah. Selama saya berkhidmat disini pun, dia antara trainee yang mempunyai perilaku budi pekerti indah. Pertuturan, pakaian, akhlak, amalan yang cukup enak dipandang dan didampingi. Mungkin dibesarkan dan dipelihara dalam keluarga memberatkan amalan, itu pengaruh dan kesan apa yang dimilikki dan dipersembahkan kepada masyarakat. Bakal bertemu jodoh pula dengan seorang hamba Allah yang pernah berpengalaman hidup di bumi anbiya’…

Walaupun S bukanlah ‘sahabat’ yang sebaya yang pernah makan sepinggan, tidur sebantal, namun saya menyenangi kehadirannya yang sekejap ini sebagai saudara dan anugerah kerana cantik akhlak yang mengingatkan aku pada-Nya.

Semoga ‘S’ diberkati Allah hendak-Nya, selama dilimpahi rahmat kasih-sayang-Nya.

Mudah-mudahan Allah memelihara persaudaraanku kepada semua saudara-saudaraku….amin.